5 Alasan Berhenti Menggunakan Antasida, PPI dan Obat Penetral Asam

stop-gunakan-ppi
5 alasan berhenti menggunakan antasida, PPI dan obat penetral asam

Bukan hal hal yang mengherankan kebanyakan orang yang sudah memulai meminum obat pemblokir asam tidak dapat berhenti menggunakan obat ini. Seiring waktu, secara perlahan lambung akan menjadi malas memproduksi asam lambung, ini sebagai respon lambung karena terus menerus ditekan untuk memproduksi hanya sedikit asam lambung.

Secara khusus, untuk pemblokir asam yang dikenal sebagai Proton Pump Inhibitor(PPI) yang meliputi Prilosec, Nexium (alias “pil ungu”) dan Prevacid, dapat mengatur sesuatu yang dikenal sebagai pengeluaran kelebihan asam.

Ini adalah masalah yang agak umum pada mereka yang telah menggunakanl PPI selama bertahun-tahun dan bahkan puluhan tahun. Karena sekresi (pengeluaran) asam lambung dimatikan oleh PPI, akan tetapi lambung sering akan mulai memproduksi asam secepat terapi PPI dihentikan.

Dalam beberapa kasus, untuk menormalkan kembali kinerja lambung dalam memproduksi asam lambung ini dapat berlangsung selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan. Banyak  yang melaporkan bahwa terjadi refluks asam yang sering segera setelah mereka mencoba untuk menghentikan PPI.

banner gerd blink baru

Dan itu adalah alasan yang baik untuk berhenti mengonsumsi obat pemblokir asam sebelum tubuh Anda terlalu terbiasa dengan obat-obatan ini.

Dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak penyakit yang memprihatinkan yang muncul atas penggunaan jangka panjang dari obat-obatan ini.

Kabar baiknya adalah bahwa  obat-obatan ini cukup aman untuk penggunaan jangka pendek , yang merupakan tujuan sebenarnya penggunaan obat ini. Secara pribadi, saya benar-benar tidak menentang penggunaan obat-obatan ini.

Jika seseorang mengalami refluks asam parah yang berulang-ulang, memang tidak ada salahnya  untuk mengobati ketidaknyamanan dan mencegah kerusakan kerongkongan. Tapi beberapa orang melakukan kesalahan dengan tidak mencari penyebab utama dari refluks tersebut dan mengatasi rasa tidak nyaman dengan menggunakan obat-obatan untuk jangka yang lebih panjang.

Tindakan seperti ini tentunya memiliki konsekuensi dan efek samping di masa depan.

Berikut 5 alasan untuk berhenti menggunakan obat-obatan pemblokir asam.

  1. Anda memerlukan asam lambung

Ini sebuah analogi sederhana untuk menjelaskan mengapa anda membutuhkan asam lambung :

Lambung Anda mirip dengan blender. Tugasnya adalah untuk benar-benar memecah makanan dan mempersiapkan untuk penyerapan nutrisi di usus kecil. Lambung Anda melakukan hal ini melalui pekerjaan asam klorida (HCl) dan kita memiliki jutaan sel yang memproduksi  asam pada lapisan lambung  kita.

Asam lambung ini  adalah  mesin  yang  mendorong kecepatan blender dan secara alami lambung  anda dirancang untuk tahan  terhadap kondisi yang  sangat asam sehingga belnder mampu berputar  dengan kecepatan  maksimal  mencerna makanan sampai halus. Hal ini perlu untuk memastikan makanan yang Anda makan benar-benar terurai.

Jadi apa yang terjadi jika kecepatan blender melambat  ? Dengan kata lain, apa yang terjadi ketika asam lambung tidak diproduksi dalam jumlah yang normal ? Sebagai permulaan, makanan menjadi tidak dapat dicerna dengan baik. Dan ketika makanan tidak dicerna dengan baik di lambung, akan terjadi fermentasi yang  menghasilkan  gas, kita kemudian mengalami gejala seperti kembung, bersendawa, bau mulut, merasa seperti makanan naik ke atas kembali dan ya, heartburn.

makanan yang tidak tercerna dalam hangat, lingkungan lembab dari perut, terutama karbohidrat, dapat mulai untuk fermentasi dan mengeluarkan gas yang dapat mulai untuk menempatkan tekanan pada sfingter esofagus bawah (LES), katup yang membuat lambungterpisah dari kerongkongan. Seiring waktu, LES dapat melemahkan melalui peningkatan tekanan terus-menerus ini.

Karena adanya tekanan gas di labung, sebagian isi asam lambung dapat refluks (naik) kembali ke kerongkongan. Tidak seperti lambung, lapisan kerongkongan kita  tidak dirancang untuk tahan asam sehingga akan terbakar ketika kita mengalami heartburn.

Jadi akar penyebab sakit maag/gerd atau masalah pencernaan lainnya,  seringkali akibat produksi asam lambung yang  terlalu rendah.

Kedengarannya aneh  dan berlawanan bukan ? kita sudah begitu benar-benar dikondisikan untuk percaya pendapat sebaliknya yang terdengar logis bahwa maag, gerd dan masalah pencernaan lainnya diakibatkan oleh “kelebihan asam lambung”.

Anda perlu belajar bagaimana pencernaan benar-benar bekerja untuk memahami yang  sebenarnya terjadi. Dan tentu Perusahaan Pharma ingin membuat Anda berpikir dengan cara ini agar obat-obatan mereka laku.

Antasida (Tums, Rolaids, Alka-Seltzer) dan pemblokir asam keduanya  bekerja untuk menurunkan keasaman di lambung. Dengan melakukan itu, obat-obatan ini meringankan sensasi terbakar heartburn. Namun, secara pasti dan perlahan telah mengubah lingkungan alami dalam lambung yang seharusnya “sangat asam” menjadi “kurang asam” ini menyebabkan likaran masalah baru dalam proses pencernaan.

Ingat, kondisi lambung seharusnya sangat asam. Mengambil obat penekan asam ini mirip dengan mengurangi kecepatan blender pada lambung yang memperburuk masalah pencernaan akibat asam YANG TERLALU SEDIKIT dalam lambung. Kondisi ini menciptakan lingkaran setan masalah pencernaan kronis termasuk tentu saja kondisi heartburn dan GERD.

Jadi tidak usah heran, jika kebanyakan orang harus menggunakan obat ini terus-menerus dan harus dibawa kemana-mana. Jika mereka berhenti, heartburn akan segera datang kembali. Ironi yang sangat luar biasa.

Sekarang anda bisa paham mengapa obat-obatan pemblokir asam, antasida adalah salah satu obat ynag paling menguntungkan di Indonesia bahkan di seluruh dunia ?

  1. Penggunaan jangka panjang meningkatkan risiko tulang keropos

Bahkan FDA (Badan Pengawasan Obat & Makanan Amerika) telah mengakui ini. Pada tahun 2010 mereka mengharuskan label pada semua PPI menyebutkan hubungan antara penggunaan jangka panjang obat-obatan ini dan peningkatan risiko patah tulang.

“Studi Epidemiologi menunjukkan kemungkinan peningkatan risiko patah tulang ketika menggunakan Proton Pump Inhibitor selama satu tahun atau lebih, atau dalam dosis tinggi.

Karena produk ini digunakan oleh sejumlah besar orang, penting bagi publik untuk menyadari kemungkinan peningkatan risiko ini dan, ketika meresepkan proton pump inhibitor, perawatan kesehatan professional harus mempertimbangkan apakah menggunakan terapi dengan dosis rendah atau durasi yang lebih singkat memadai untuk memperlakukan kondisi pasien. ”

Joyce Korvick, MD

Wakil direktur untuk keselamatan di FDA Divisi Produk Gastroenterologi Produk (sumber)

FDA mungkin mengacu pada penelitian ini dan penelitian ini, keduanya menunjukkan hubungan penggunaan PPI dengan resiko tulang keropos.

Penelitian lain telah menunjukkan bahwa penggunaan jangka panjang obat pemblokir asam menyebabkan kekurangan mineral zat besi, zinc, magnesium dan kalsium.

  1. Penggunaan jangka panjang meningkatkan risiko kekurangan vitamin B12

Jika penggunaan obat penekanan asam lambung dalam jangka panjang mengurangi kemampuan tubuh untuk menyerap mineral, seharusnya anda tidak perlu terkejut jika penggunaan obat-obatan ini juga menekan kemampuan tubuh untuk menyerap vitamin.

Ingat, asam lambung dirancang untuk memecah dan mencerna nutrisi dalam makanan Anda. Jadi, jika anda tidak dapat mencerna makanan dengan sempurna, maka secara otomatis anda juga tidak akan mendapatkan nutrisi dan vitamin dari makanan tersebut.

Penelitian ini, penelitian ini, penelitian ini dan penelitian ini semua menunjukkan hubungan kekurangan vitamin B12, dan kekurangan gizi lainnya akibat penggunaan obat-obatan ini.

  1. Penggunaan jangka panjang dapat meningkatkan risiko penyakit gagal ginjal

Pada Rekam medis (catatan medis) dua kelompok orang yang baru saja dianalisis untuk membandingkan orang-orang yang menggunakan PPI dan mereka yang tidak menggunakan PPI.

Pada kelompok pertama, dianalisis lebih dari 10.000 orang dewasa dari tahun 1996-2011 dan menemukan bahwa orang-orang yang menggunakan PPI adalah 20-50% lebih mungkin mengembangkan resiko gagal ginjal kronis dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunaan PPI.

Pada kelompok kedua, dianalisis lebih dari 250.000 orang dari tahun 1997-2015 memiliki temuan serupa. Sumber

  1. Penggunaan jangka panjang dapat meningkatkan risiko demensia

Mengingat kekurangan vitamin B12 dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia, ini seharusnya tidak menjadi sesuatu  yang mengherankan.

Sebuah penelitian terbaru para pengguna obat-obatan pemblokir asam di atas 75 tahun yang secara teratur menggunakan PPI mengalami peningkatan 44% resiko demensia dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakan PPI.

Sebagaimana dicatat dalam penelitian ini, itu bukanlah efek langsung dari penggunaan PPI, namun kita dapat menilai dari alasan pertama sampai keempat, atau anda berminat untuk membuktikan sendiri bahwa penggunaan PPI untuk jangka panjang bukanlah suatu masalah dan merupakan langkah yang bijak ?

Kelima alasan untuk berhenti menggunakan obat-obatan pemblokir asam diatas hanyalah sedikit alas an dari banyak alasan lainnya yang lebih umum lainnya.

Pada penelitian lain, penggunaan jangka panjang obat pemblokir asam telah menunjukkan hubungan dengan peningkatan risiko serangan jantung, peningkatan risiko infeksi dan peningkatan risiko pneumonia.

Siapa yang bisa tahu risiko berikutnya yang akan anda alami jika menggukana obat-obatan ini dalam jangak waktu yang panjang !

Saya yakin penelitian lainnya akan segera menemukan efek samping lainnya dari penggunaan obat-obatan ini.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.